Tik Tac Toe

Model grafik secara luas digunakan baik: untuk analisis tanda kutip pada layar terminal dan dengan grafik dari metode "Tic tac toe". Mereka tidak memberikan jaminan mengenai arah dan tujuan, tetapi cukup sering rekomendasi, berdasarkan model ini memberikan hasil positif. Prinsip metode ini didasarkan pada rasio penawaran dan permintaan. Hasilnya kemudian mengarah ke gambar grafik, analisis yang memungkinkan pedagang untuk merencanakan ordernya.

Double Top

Kenaikan harga ditampilkan pada Gambar 1, setelah koreksi selama 3 sel terjadi, setelah kenaikan harga dan mencapai level kolom pertama dari persilangan. Angka ini disebut Double Top. Dalam hal pada saat ini jumlah penjual menang atas jumlah pembeli, maka harga akan naik di Top pertama. Jika pembeli menang, harga akan naik di bawah Top pertama. Dari contoh ini kita bisa melihat bahwa harga telah meningkat, mari kita menempatkan persilangan di atas Top sebelumnya dan ini adalah sinyal untuk membeli. Kenaikan harga lebih lanjut yang paling memungkinkan.

Double Top
Gambar 1 Double Top
Double Top, diperkuat dengan support

Anda dapat melihat contoh dari Double Top, yang berbeda dari yang sebelumnya oleh fakta bahwa harga telah mencapai satu harga dua kali dan telah menangkis dari, menciptakan level support horisontal, pada gambar 2. Kemudian harga, setelah menangkis , sentuhan level resistan yang sebelumnya bear (cenderung), mencapai level puncak, membuat kedua dan menyentuhnya. Ini adalah sinyal untuk membeli, yang dengan cara lebih kuat dari contoh terakhir.

Double Top, diperkuat dengan support
Gambar 2 Double Top,diperkuat dengan support

Double Bottom

Double bottom adalah angka, membalik ke angka Double Top. Tampaknya pada penurunan harga hingga level bawah sebelumnya. Terobosan level ini adalah sinyal untuk menjual.

Double Bottom
Gambar 3 Double Bottom
Double Bottom dengan Resistan

Contoh pada gambar 4 menunjukkan bahwa ketika setelah harga naik, memantul hingga panjangnya 4 nol. Ini diikuti dengan breakdown ke atas (perhatikan level resistan pada sudut 45 derajat) dan membentuk sosok Double Top. Tapi penjual tampaknya lebih kuat. Pemecahan angka tidak terjadi, tidak ada sinyal untuk membeli dan harga turun. Kemudian rincian dari Double Bottom berlangsung. Gambar Double Bottom dengan ketahanan jauh lebih kuat dari yang sebelumnya.

Double Bottom dengan Resistan
Gambar 4 Double Bottom dengan Resistan
Double Top dengan Bottom yang naik

Gambar 5 menunjukkan situasi, ketika kolom dari nol selesai selama sebelumnya dan kolom dari persilangan memiliki bagian bawah naik. Mencapai tingkat atas sebelumnya dan mengelompokkannya, memberikan sinyal untuk membeli. Kasus ini menunjukkan melemahnya penjual di pasar. Pembeli mengambil lebih dan lebih. Model ini lebih kuat dari dua dijelaskan sebelumnya. Setelah melihat itu, trader memiliki lebih dasar-dasar untuk menganggap kenaikan harga.

Double Top dengan Bottom yang naik
Pic 5 Double Top dengan Bottom yang naik
Double Bottoms dengan Top yang menurun

Double Bottom dengan penurunan Top adalah angka yang berlawanan dengan yang dijelaskan sebelumnya. Kita bisa melihat melemahnya permintaan dan penguatan proposal. Angka ini lebih kuat dari dua model bear sebelumnya.

Double Bottoms dengan Top yang menurun
Gambar 6 Double Bottoms dengan Top yang menurun

Triple top

Gambar 7 menunjukkan situasi ketika harga menggambarkan double top dan tidak break. Harga memantul tapi setelah itu, naik atas dari dua Top sebelumnya, memberikan sinyal untuk membeli. Semakin banyak bonus harga dari baris, semakin adalah kemungkinan mogok dari level resistance. Meningkatkan bawah juga memperkuat kemungkinan meningkat.

Triple top
Gambar 7 Triple top
Triple bottoms

Triple bottom adalah angka berlawanan dengan Triple Top. Permintaan melemah, persediaan meningkat.

Triple bottoms
Gambar 8 Triple bottom
Pembentukan Catapult Bullish

Catapult merupakan sintesis Triple Top dan Double Top. Di gambar 9 kita dapat melihat model Triple Top. Ada sinyal untuk membeli. Hal ini diikuti oleh bounce dengan bottom satu sel yang lebih tinggi dan retreat. Akibatnya, kita memiliki Double Top, yang harga break. Meningkatnya Bottom mencirikan penguatan permintaan. Double Top menegaskan sinyal dari sosok yang kuat Triple Top. Yaitu, model Catapult adalah angka yang kuat. Kita dapat membuka order buy dengan Stop Loss di dekat Bottom kolom persilangan terakhir. Setelah Triple Top berubah menjadi Catapult, kita dapat membuka satu order buy lebih banyak dan Stop Loss ditempatkan di dekat Bottom kolom persilangan yang baru dibuat.

Pembentukan Catapult Bullish
Gambar 9 Pembentukan Catapult Bullish
Pembentukan Catapult Bearish

Model berlawanan dengan pembentukan Catapult Bullish ditampilkan pada gambar 10. Ini adalah sintesis dari Triple Bottom dan Double Bottom dengan penurunan Top.

Pembentukan Catapult Bearish
Gambar 10 Pembentukan Catapult Bearish
Formasi Triangle

Formasi segitiga mewakili peningkatkan bottom dan penurunan top puncak. Model harus memiliki tidak kurang dari 5 kolom. Pertempuran antara pembeli dan penjual yang terjadi dan seseorang harus menyerah. Jadi, kita hanya bisa menunggu untuk keluaran harga dari Triangle. Jika break Top muncul, kita dapat dengan jelas melihat Double Top. Kita tahu apa yang harus dilakukan setelah. Jika harga break angka bawah, Double Bottom akan terbentuk. Kita juga tahu angka ini. Kami bisa menunggu untuk keluaran dari Triangle, atau kita dapat menempatkan pending order di kedua sisi. Ini hanya rincian strategi, yang Anda akan bangun berdasarkan metode "Tic tac toe" ini. Ada variasi yang berbeda dari model yang digambarkan. Terutama, Anda harus belajar tokoh utama, yang tidak sulit. Di masa depan, Anda akan dengan mudah mengenali mereka dan sampai pada keputusan yang sesuai. Ketika bekerja dengan masing-masing metode lain, yang paling penting adalah untuk memahami, apa yang Anda lakukan, jangan bertindakan dengan tergesa-gesa, bekerja sama dengan strategi, melakukan yang benar dengan Pengelolaan Uang.

Formasi Triangle
Gambar 11 Formasi Triangle

oleh JustForex, 14/04/2017