Metode manajemen uang di pasar Forex

Perdagangan yang sukses di pasar Forex mencakup tiga komponen. Pertama – strategi perdagangan yang digunakan pedagang, kedua tergantung pada bagaimana ia mengelola modalnya dan bagian terakhir adalah kemampuan trader untuk mengikuti aturan, yang dipilih olehnya, yaitu disiplin.

Setiap trader harus menggunakan pengelolaan uang. Pedagang harus memahami tentang aturan pembukaan dan penutupan posisi untuk keberhasilan penerapan metode pengelolaan uang dan pemahaman matematika akurat perdagangan itu sendiri. Dia juga harus memiliki sebuah gagasan tentang hasil pengujian strategi pada statistik historik.

Jika Anda memiliki strategi, yang telah Anda uji dengan baik, Anda dapat yakin bahwa penghasilan Anda akan stabil.

Jika Anda memiliki strategi, yang telah Anda uji dengan baik, Anda dapat yakin bahwa penghasilan Anda akan stabil. Ketika seorang pedagang memiliki strategi perdagangan, dalam rangka meningkatkan hasil trading, dia dapat percaya diri menerapkan metode pengelolaan uang.

Metode pengelolaan uang

Money management methods
  • Tanpa pengelolaan uang.

    Teknik ini meliputi metode biasa, yang digunakan oleh banyak pedagang. Ini berarti memasuki pasar dengan satu unit setiap kali sistem beep pada input. Metode ini memiliki kelebihan dan kekurangan.

  • Kontrak ganda.

    Beberapa fitur dari metode ini adalah sama dengan yang sebelumnya, tetapi perbedaannya adalah dalam kasus ini pedagang membuka beberapa posisi. Meskipun sama, jenis pengelolaan uang memiliki ciri khas tersendiri, yang harus Anda pertimbangkan ketika perdagangan di Forex.

  • Jumlah tetap, terkena resiko.

    Ketika pedagang memutuskan, berapa jumlah uang tunai yang dapat ditempatkan pada resiko sekaligus menerima sinyal untuk membuka posisi, ia dapat menggunakan jenis pengelolaan uang ini. Misalnya, pedagang dapat menempatkan 1000 USD di bawah risiko, untuk setiap sinyal untuk memasuki pasar, tetapi tidak lebih dari itu.

    Ketika pedagang menentukan, berapa persen total tagihan yang dapat ditempatkan pada risiko pada setiap sinyal yang diberikan untuk kesepakatan, ia menggunakan persentase tetap dari modal. Sebagai contoh, seorang trader dapat mengatur risiko 5% dari total rekening pada setiap sinyal perdagangan untuk transaksi, tetapi tidak lebih dari itu.

  • Perdagangan berkaitan dengan perjanjian keuntungan dan kerugian.

    Metode ini sering disebut pembangunan piramida (atas atau bawah) atau pendekatan maju dan mundur. Sesuai dengan metode ini, pedagang menentukan volume perdagangan setelah hasil yang sukses. Misalnya, setelah transaksi yang tidak menguntungkan untuk mengkompensasi kerugian, ia dapat mengelola untuk melipatgandakan volume perdagangan setelah mengikuti sinyal perdagangan lebih lanjut. Strategi ini di pasar Forex juga disebut "Martingale".

  • Persimpangan kurva harga.

    Mengikuti metode ini, pedagang menentukan pendek atau panjangnya pergerakan kerugian dan keuntungan rata-rata dari transaksi. Jika rata-rata pendek melebihi panjang, hal ini menunjukkan bahwa sistem bekerja lebih sempurna daripada di masa lalu. Berdasarkan informasi ini, pedagang dapat memulai membuka posisi. Jika rata-rata pendek di bawah panjang, maka tidak perlu untuk memulai transaksi. Kerugian atau keuntungan dari semua sinyal untuk melaksanakan order, dilakukan atau tidak, dihitung dengan rata-rata.

  • Aplikasi optimal.

    Pendekatan ini memiliki beberapa risiko, sehingga penggunaannya itu tidak dianjurkan untuk pemula.

Selain itu, faktor penting yang lain dari pengelolaan uang adalah metode perdagangan Forex. Hal ini dapat menjadi agresif atau konservatif. Konservatif selalu meningkatkan deposit lebih lambat, tapi hal ini jauh lebih stabil daripada seorang pedagang dengan metode agresif. Memilih metode perdagangan yang tepat secara langsung mempengaruhi risiko dan keuntungan dari perdagangan.

oleh JustForex, 16/04/2017