Segalanya tentang Take Profit dan mengapa lebih baik menggunakannya

Saat perdagangan di Forex, banyak pedagang tidak menggunakan Take Profit, lebih memilih untuk menutup order secara manual atau menunggu, sementara pasar menutup dengan sendirinya dengan berhenti keluar.

Untuk memastikan dan untuk mendapatkan keuntungan bahkan dalam situasi keadaan kahar, Take Profit yang ada.

Namun, Take Profit adalah instrumen cukup berguna, terutama dalam kasus pedagang, karena beberapa alasan, tidak memiliki kemampuan untuk mengendalikan order selama sepanjang waktu. Dalam hal ini Take Profit sangat berguna.

Bayangkanlah situasi: pedagang memperkirakan pertumbuhan harga dari pasangan GBP/USD. Dia tepat di prediksinya, harga meningkat dan pedagang menunggu beberapa level keuntungan. Tapi situasi tiba-tiba terjadi secara rutin dan sesuatu mengalihkan perhatian pedagang: koneksi internet terputus, komputer rusak atau ada pemadaman, semuanya bisa terjadi. Dalam kasus seperti ini, pedagang tidak memiliki kemampuan untuk mengendalikan proses oleh dirinya sendiri. Kenaikan harga pada beberapa poin, mendorong menjauh dari level resistan dan turun.

Salah satu keadaan yang penting adalah bahwa order dengan take profit akan ditutup bahkan ketika terminal perdagangan sedang offline.

Ketika trader mendapat kemampuan untuk memeriksa order yang terbuka, dia tahu, bahwa harga telah bergerak ke arah lain dan order telah ditutup dengan kerugian. Situasi tersebut dapat terjadi setiap saat.

Untuk memastikan dan untuk mendapatkan keuntungan bahkan dalam situasi keadaan kahar, Take Profit yang ada.

Take profit adalah instrumen keuangan, yang memungkinkan untuk memperbaiki keuntungan. Jika trader menggunakan Take Profit, dia selalu tahu bahwa order tersebut akan menutup secara otomatis, segera setelah harga mencapai nilai yang diinginkan. Misalnya, bahkan jika Anda tinggal di depan monitor dan melacak pergerakan harga dengan hati-hati, Anda tidak selalu memiliki kesempatan untuk menutup order. Situasi seperti itu mungkin terjadi di pasar selama rilis berita.

Salah satu keadaan yang penting adalah bahwa order dengan take profit akan ditutup bahkan ketika terminal perdagangan sedang offline.

Take Profit ditempatkan dengan cara berikut. Di terminal MT4, pada panel instrumen ada tab "New Order". Pada jendela yang muncul Anda harus memilih nilai take profit. Penempatan didasarkan pada perkiraan trader dan, segera setelah harga ditunjukkan tercapai, order ditutup dengan keuntungan.

Set Take profit

Jika untuk beberapa alasan pedagang lupa untuk menempatkan Take Profit atau ingin mengubah pilihanny, pada panel bawah MT4 Anda harus melakukan klik dua kali pada baris dengan urutan dibuka.

Modify Take profit
Jangan lupa tentang salah satu fitur. Tergantung dari jenis operasi perdagangan: buy atau sell, mekanisme penempatan Take Profit berbeda.
  • Dalam kasus order buy, Take Profit ditempatkan lebih tinggi, dibandingkan harga.
  • Dalam kasus order sell – lebih rendah.

Tidak ada cara yang Anda akan salah menempatkannya. Dalam kasus harga yang salah penempatan, MetaTrader akan menunjukkan kesalahan.

Penentuan ukuran Take Profit.

Ada banyak cara untuk ukuran take profit yang akan ditentukan. Sebagian besar, Anda harus memperhatikan kondisi pasar, situasi saat ini di atasnya dan strategi trading Anda.

Tiga metode yang paling umum digunakan:
  • Maksimum dan minimum lokal, di mana pembalikan harga yang telah terjadi. Metode ini dianggap paling sederhana dan memiliki reputasi yang baik. Saat meningkat, harga jarang melebihi maksimal, biasanya pembalikan harga terjadi dan gerakan sebaliknya dimulai. Jadi, dalam kasus order buy, Anda harus menempatkan Take Profit di dekat maksimal. Dalam kasus order sell, Anda perlu memperhatikan minimum dan untuk menempatkan Take Profit di batasannya. Dengan menggunakan metode tersebut, ini masuk akal untuk meningkatkan ukuran Take Profit di 5–10 poin tergantung pada situasi.
  • Fibonacci Pivot Point. Dalam hal ini panduan adalah level kemunduran dari gerakan sebelumnya, yang bertindak sebagai garis resistan dan support garis asli.
  • Tergantung pada level kerugian yang diharapkan. Keuntungan selalu lebih tinggi dari kemungkinan kerugian di 1,5 atau lebih baik dalam 2 atau 3 kali. Menurut perhitungan tersebut, Take Profit harus lebih besar dari nilai Stop Loss.
Selain yang disebutkan di atas, ada cara lain. Ada sejumlah besar pedagang dan masing-masing membawa sesuatu yang baru, bahkan kadang-kadang sangat berguna.
  • Trailing stop. Jika harga bergerak ke arah yang diperlukan, Stop Loss setelahnya. Ini berguna bagi mereka, yang tidak memiliki kemampuan untuk melacak perubahan kutipan. Setelah membuka order, trader dapat menempatkan trailing stop. Dalam hal ini, ia harus menunjukkan, pada jarak berapa dari harga itu bergerak, maka trader bisa mulai melakukan sesuatu yang lain dan tidak tinggal di dekat monitor untuk melacak proses perdagangan. Setelah beberapa waktu, order akan menutup dengan sendirinya. Kerugiannya adalah take profit tetap sering membawa keuntungan yang lebih besar.
  • Zona waktu Fibonacci. Biasanya digunakan oleh penggemar prediksi jangka panjang, yang lebih memilih menempatkan jumlah minimal order dan menjaga mereka terbuka untuk waktu yang lama.
  • Angka grafik, mereka juga dapat dinamakan model atau pola. Membedakan angka pembalikan (kepala dan bahu, double top, double bottom) dan terus (segitiga, flag, wedge naik).

Dalam setiap kasus tertentu posisi penempatan take profit ini eksplisit, yang ditetapkan dan hanya bergantung pada ukuran angka.

Kami ingin menarik perhatian khusus satu fakta penting. Di saat harga hampir mencapai Take Profit, lebih baik untuk tidak mengubah level itu dalam rangka untuk mendapatkan keuntungan yang lebih tinggi. Saat menempatkan Take Profit, kebanyakan pedagang menggunakan faktor-faktor tertentu, yang menunjukkan tepatnya pada level ini.

Jika Anda menggunakan Take Profit terus-menerus, itu mendisiplinkan Anda. Sulit untuk memeriksa strategi, jika pedagang selalu mengambil risiko. Ukuran dari Take Profit harus dianalisis dan ditempatkan dan dalam keadaan apapun tidak harus diubah setelah order dibuka, jika berubah, pedagang merisikokan dengan dana sendiri.