Bank sentral

Bank sentral adalah bank yang menyediakan jasa keuangan kepada pemerintah dan bank-bank komersial negaranya.

Fungsi utama dari bank sentral adalah:
  • jumlah uang beredar dan regulasi nilai tukar;
  • kontrol pelepasan catatan mata uang nasional;
  • pinjaman dan menerima simpanan dari bank komersial, serta pengendalian kegiatan mereka;
  • pengelolaan utang negara;
  • pemeliharaan cadangan mata uang emas negara, dan;
  • interaksi dengan bank sentral lainnya.
Ada empat faktor utama bank sentral yang dapat mempengaruhi pasar valuta asing:
  • Tingkat bunga berubah. Bank-bank sentral menaikkan tingkat suku bunga sedemikian rupa sehingga membuat mata uang negara mereka merekrut bagi investor tetapi mempersulit kehidupan bank-bank komersial. Bagi investor, tabungan dalam mata uang negara tersebut akan membawa lebih banyak penghasilan, tapi untuk bank-bank komersial, akan menyebabkan situasi dimana pinjaman uang dari bank sentral akan lebih mahal bagi mereka, yang secara otomatis akan menyebabkan peningkatan suku bunga untuk pinjaman dan dana deposit untuk rakyat. Dengan memotong suku bunga, proses ini terbalik.
  • Instrumen pasar keuangan. Ini biasanya transaksi langsung dengan sekuritas di pasar terbuka. Pembelian surat berharga oleh bank sentral menyebabkan peningkatan cadangan, yang memungkinkan untuk meningkatkan volume pinjaman kepada perusahaan dalam berbagai sektor ekonomi atau pinjaman dari bank komersial, yang meminjamkan uang kepada organisasi-organisasi ini pada gilirannya (tergantung pada struktur interaksi di satu negara tertentu). Dengan cara seperti itu, bank sentral merangsang perkembangan ekonomi. Dengan menjual sekuritas, cadangan penurunan perbankan serta kemungkinan kredit dari bank, yang menyebabkan efek peredam pada perekonomian.
  • Persyaratan cadangan berubah. Dengan mengubah kondisi tersebut, bank sentral dapat membatasi volume kredit yang dikeluarkan oleh bank-bank komersial, yang akan menyebabkan perubahan jumlah uang di dalam negeri.
  • Operasi valuta asing. Bank-bank sentral dapat beroperasi di pasar valuta asing untuk memurahkan / memperkuat mata uang nasional (intervensi) atau sebaliknya dan tahan pada tingkat tertentu. Hal ini dilakukan dengan menyuntikkan atau membebaskan mata uang nasional ke dalam atau dari pasar internasional. Selain itu, bank sentral dapat menempatkan aset mereka di bank-bank sentral lain dan langsung menukar mata uang.
central-bank-influence

Bank-bank sentral, seperti Federal Reserve System (AS), Bank Sentral Eropa (Eropa), Bank of England (Inggris), Bank of Japan (Jepang), Bank Nasional Swiss (Swiss), Bank of Canada (Kanada), Reserve Bank of Australia (Australia), dan Reserve Bank of New Zealand (Selandia Baru), adalah terbesar dan paling kuat bank di dunia, yang memiliki dampak pada Forex.

The Federal Reserve System, U.S.A.

European Central Bank (ECB)

Bank of England

Bank of Japan (BOJ)

Swiss National Bank (SNB)

Bank of Canada (BOC)

The Reserve Bank of Australia (RBA)

The Reserve Bank of New Zealand (RBNZ)